Header Ads

Macam-Macam Ibadah Syirik (7)

Macam-Macam Ibadah Syirik (7)


III. Tawakal yang Benar dan yang Salah

Tawakal adalah bersandar (al-i’timaad), sehingga tawakal kepada Allah Ta’ala adalah bersandarnya hati dengan benar kepada Allah dalam mendapatkan manfa’at dan menghindari mudhorot1 diiringi dengan mengambil sebab (usaha) yang diizinkan dalam Islam.
1. Tawakal yang benar
Tawakal yang benar adalah tawakal kepada Allah semata dengan merealisasikan definisi tawakal yang telah disebutkan di atas. Tawakal jenis ini adalah ibadah hati yang mencakup tiga perkara:
  • KeyakinanYaitu meyakini bahwa semua urusan itu tergantung kepada Allah, jika Allah menghendaki pastilah terjadi, namun jika tidak, tentulah mustahil bisa terjadi. Allah lah satu-satunya yang menciptakan sebab dan menjadikan sebab itu berpengaruh.
  • PenyandaranYaitu bersandarnya hati kepada Allah semata, menyerahkan urusan kepada Allah ‘Azza wa Jalla dan percaya kepada Allah dengan seyakin-yakinnya bahwa semua urusan itu tergantung kepada Allah.
  • UsahaYaitu  mengambil sebab (usaha) yang diizinkan dalam Islam demi tercapainya manfa’at dan terhindarnya dari mudhorot. Tawakal jenis ini termasuk salah satu jenis ibadah yang paling mulia dan termasuk paling tinggi dari kedudukan tauhid serta salah satu tanda kebenaran iman seorang hamba. Hukum tawakal jenis ini adalah wajib. Dalilnya adalah firman Allah Ta’ala
    وَعَلَى اللَّهِ فَتَوَكَّلُوا إِنْ كُنْتُمْ مُؤْمِنِينَ
    Dan hanya kepada Allah-lah kalian betawakkal, jika kalian benar-benar orang yang beriman” (QS. Al-Maidah : 23).
2. Tawakal yang salah
Tawakal yang satu ini disebut juga tawakkal sirri. Tawakal jenis ini bentuknya yaitu:
  • Bersandar hati kepada selain Allah dalam perkara yang tidak mampu memenuhinya kecuali Allah.
  • Bersandar hati totalitas kepada orang yang telah meninggal2 maupun makhluk hidup, namun tidak hadir (ghaib)3 dalam mendapatkan manfaat dan menghindari kemudharatan. Kesalahan ini tidak mungkin terjadi kecuali dengan meyakini bahwa mayit atau makhluk tersebut mempunyai kekuasaan untuk mengatur urusan sebagaimana Allah. Contohnya bertawakal kepada wali yang masih hidup agar selamat dari neraka dan masuk surga. Demikian juga tawakalnya seseorang kepada kyai yang telah meninggal agar lancar rezekinya.
3. Tawakal yang merupakan syirik kecil
Tawakkal kepada sesama makhluk hidup dan hadir dalam perkara yang makhluk mampu memenuhinya, namun diiringi dengan menganggap tinggi martabat makhluk tersebut dan rendahnya martabat orang yang bertawakkal kepadanya sehingga hati orang yang bertawakal itu bersandar kepada makhluk tersebut. Misalnya, seorang istri bersandar kepada suaminya dalam masalah nafkah, sehingga di hati sang istri terdapat ketergantungan kepada suaminya dan ia merasa dirinya amat lemah dalam mendapatkan nafkah.
Hal ini menunjukkan betapa kuatnya hati sang istri bersandar kepada suaminya, padahal suaminya kedudukannya sebatas sebagai sebab saja, yang sewaktu-waktu -apabila Allah menghendakinya- ia bisa jatuh miskin atau mati.
Perbuatan ini termasuk syirik kecil karena bersandarnya hati pelakunya kepada sebab dan ketergantungan hatinya dengan sebab tersebut.
4. Tawakal (mewakilkan) yang mubah
Tawakkal dalam arti mewakilkan urusan kepada makhluk hidup dan hadir (tidak ghaib) di dalam perkara mubah yang mampu dilakukan oleh makhluk, dengan catatan bahwa hati orang yang mewakilkan urusan tersebut tidaklah bersandar kepada makhluk itu, namun hatinya tetap bersandar kepada Allah semata.
Misalnya, seseorang mewakilkan kepada orang lain dalam bisnisnya, sedangkan hatinya tetap bersandar kepada Allah semata. Hukum tawakal dalam bentuk mewakilkan seperti ini diperbolehkan berdasarkan Al-Qur`an, As-Sunnah, dan Al-Ijma’.
[Bersambung]

  1. Bahaya, kerugian, kerusakan, kerusakan ataupun keburukan ↩
  2. Sama saja baik orang yang sudah meninggal tersebut adalah nabi, wali Allah, ahli maksiat ataupun selainnya ↩
  3. Secara bukti ilmiah atau hukum sebab tidak bisa dihubungi ↩
***
[serialposts]
Penulis: Ust. Sa’id Abu Ukasyah
Sumber : Muslim.or.id
___

Tidak ada komentar