Header Ads

Sikap Hamba Allah Seusai Ramadhan (2)

Sikap Hamba Allah Seusai Ramadhan (2)


3. Pentingnya menggabungkan prinsip hamdalah dan istighfar

Ketauhilah, bahwa prinsip hamdalah dan istighfar adalah prinsip harian seorang muslim, bukan hanya prinsip tahunan usai kita melakukan ibadah di bulan Ramadhan. Perhatikanlah aktivitas dzikir pagi dan sore. Seorang muslim disyariatkan mengucapkan sayyidul istighfar setiap pagi dan sore, yang di antara kalimatnya adalah
أبوء لك بنعمتك علي وأبوء بذنبي
“…aku mengakui nikmat-Mu yang Engkau anugerahkan kepada-ku dan aku mengakui dosaku…” (HR. Al-Bukhari: 6306 dan yang lainnya).
Kedua prinsip hidup yang agung ini membuat sirnanya penyakit-penyakit amal, seperti `ujub, sombong, riya’, dan sum`ah. Selain itu juga berdampak mendorong seorang hamba untuk banyak intropeksi diri (muhasabah), mudah menerima masukan, mudah kerjasama dengan orang lain karena mudah mengakui kenikmatan Allah yang didapatkan melalui orang lain. Ia mudah berterimakasih kepada orang lain, mengapa? Karena ia mudah bersyukur kepada Allah dengan cara berterimakasih kepada orang lain, yang menyampaikan nikmat-Nya kepadanya dengan cara berbuat baik kepadanya.
Dalam sebuah hadits,
عَنْ أَبِى هُرَيْرَةَ عَنِ النَّبِىِّ -صلى الله عليه وسلم- قَالَ لاَ يَشْكُرُ اللَّهَ مَنْ لاَ يَشْكُرُ النَّاسَ
“Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu berkata, bahwa Nabi Muhammad shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, ‘Tidak bersyukur kepada Allah seorang yang tidak bersyukur kepada manusia’ (HR. Abu Daud dan dishahihkan oleh Al Albani).
Ibnul Qoyyim menjelaskan hakikat dari kedua prinsip ini, hamdalah dan istighfar, dengan mengatakan
و العبودية مَدَارها على قاعدتين هما أصلها: حبّ كامل و ذلّ تام
“Ibadah itu berkisar di atas dua pondasi,keduanya adalah cinta yang sempurna kepada Allah serta  kerendahan dan ketundukan diri kepada Allah” (Shahih Al-Wabilush Shayyib, hal. 17).
Apa hubungan keduanya dengan hamdalah dan istighfar?  Berikut penjelasannya
  1. Cinta yang sempurna kepada Allah, ini didapat dengan banyak mengingat kenikmatan Allah, lalu mengakui kelebihan orang lain dan berterima kasih atas jasanya -karena itu hakikatnya adalah nikmat Allah, sehingga tumbuh cinta, syukur kepada Allah dan memuji-Nya (hamdalah).
  2. Kerendahan dan ketundukan diri kepada Allah, didapatkan dengan banyak muhasabahmenghitung-hitung  kesalahan, kekurangan dan aib diri, sehingga terhindar dari `ujub  dan sombong, berapapun besarnya prestasi ibadah, ilmu, dan amal. Hal ini mendorong seseorang untuk banyak-banyak beristighfar.
Kita memohon kepada Allah Ta`ala agar setelah kita merasakan lezatnya beribadah pada bulan Ramadhan dan kebahagiaan pada Hari Raya `Iedul Fithri, Allah menjadikan kita sebagai orang-orang yang bahagia karena bertambah ketakwaan kita sebagai buah puasa dan menjadi orang yang berbahagia dengan memiliki ciri khas bahagia yang disebutkan Ulama, yaitu
إذا أعطي شكر، وإذا ابتلي صبر، وإذا أذنب استغفر 
“Jika mendapatkan kenikmatan bersyukur, jika mendapatkan cobaan bersabar, jika berdosa istighfar.”

4. Tidak tertipu dengan amal keta’atan yang telah dilakukan.

Ilustrasi
Untuk bisa menjadi orang yang beribadah dengan baik tidaklah mudah jika tidak dimudahkan oleh Allah Ta’ala. Barangkali setiap kita pernah memiliki tekad kuat untuk melakukan suatu bentuk ibadah, misalnya shalat sunnah rawatib ba’diyyah, namun tiba saat melakukannya, muncullah halangan yang tidak terduga atau tidak ada halangan namun sulit untuk khusyu’, padahal shalat wajib yang kita lakukan sebelumnya bisa khusyu’ kita lakukan.
Atau shalat rawatibnya juga bisa khusyu’, namun bisa jadi tidak bisa langgeng melakukannya. Seandainya bisa langgeng melakukan shalat rawatib tersebut, yakinkah kita bahwa shalat-shalat sunnah tersebut pasti diterima oleh Allah Ta’ala? Dari ilustrasi di atas nampak bahwa kelemahan kita sebagai makhluk Allah dan ketergantungan kita kepada-Nya tidak akan pernah berhenti walau sekejap mata pun. Kita selalu butuh pertolongan-Nya dalam setiap amal ibadah yang kita lakukan,
apalagi jika kita berusaha mengingat-ingat dosa yang sudah kita perbuat, dosanya sudah jelas, namun diampuninya belum tentu.
Pertanyaan besar
Sebuah pertanyaan yang patut dilontarkan, “Jika demikian keadaan kita, pantaskah kita membanggakan ibadah-ibadah yang telah berhasil kita lakukan sepanjang bulan Ramadhan yang telah berlalu tersebut?”
Taruhlah seorang hamba mampu beribadah non stop!
Sebagus apapun amal seseorang, bahkan seandainya seluruh hidup-nya untuk beribadah kepada Allah ‘Azza wa Jalla, tidaklah layak hal itu menjadi sesuatu yang dibangga-banggakan dan dipamerkan, sehingga menyebabkan munculnya sikap hati yang salah, karena ia silau melihat amalnya.
Jika seorang hamba merenungkan keagungan Allah dan besar hak-Nya atas diri hamba tersebut, betapapun kuatnya seseorang melakukan ibadah, betapapun banyaknya seseorang beramal salih, pastilah ia akan memandang kecil ibadah itu pada hari Akhir kelak karena Rasulullah shalallahu ‘alaihi wa sallam telah bersabda,
لو أن رجلا يُجَرّ على وجهه من يوم ولد إلى يوم يموت هَرٍمًا في مرضاة الله عز وجل لحَقّرَه يوم القيامة
Seandainya seorang hamba disungkurkan wajahnya sejak dia lahir sampai mati, hingga tua renta dalam (peribadatan) menggapai keridhoan Allah `Azza Wa Jalla, niscaya dia akan memandang kecil ibadahnya tersebut pada hari Kiamat” (HR. Imam Ahmad , lihat As-Silsilah Ashahihah 1/730).

5. Mengiringi keta’atan pada bulan Ramadhan dengan keta’atan sesudahnya.

Ibnu Rajab rahimahullah berkata,
من عمل طاعة من الطاعات وفرغ منها فعلامة قبولها أن يصلها بطاعة أخرى،  وعلامة ردها أن يعقب تلك الطاعة بمعصية، ما أحسن الحسنة بعد السيئة تمحها وأحسن الحسنة بعد الحسنة تتلوها، وما أقبح السيئة بعد الحسنة تمحقها…..سلوا الله الثبات على الطاعات إلى الممات، وتعوذوا به من تقلب القلوب
“Barangsiapa yang melakukan suatu keta’atan dan telah selesai darinya, maka tanda diterimanya amal tersebut adalah ia menyambungnya dengan keta’atan yang lainnya.Sedangkan tanda tertolaknya keta’atan tersebut adalah ia irirngi keta’atan itu dengan maksiat. Duhai,betapa indahnya kebaikan sesudah keburukan, (sehingga) kebaikan itu menghapus keburukan tersebut. Betapa baiknya suatu kebaikan yang dilakukan mengiiringi kebaikan sebelumnya. Betapa buruknya keburukan yang dilakukan sesudah kebaikan, (sehingga) keburukan itu menghancurkan kebaikan tersebut……Mohonlah keistiqomahan di atas keta’atan kepada Allah sampai meninggal dunia dan mohonlah perlindungan kepada-Nya dari berbolak-baliknya hati” (Lathaif Al-Ma’arif karya Ibnu Rajab, hal. 393).
Penutup
Renungankanlah!
ليس العيد لمن لبس الجديد إنما العيد لمن طاعته تزيد
و ليس العيد لمن تجمل باللباس و المركوب إنما العيد لمن غفرت له الذنوب 
Hari raya bukanlah untuk orang yang mengenakan pakaian baru, namun hari raya adalah untuk orang yang keta’atannya bertambah. Hari raya bukan untuk orang yang berhias dengan pakaian dan kendaraan, akan tetapi hari raya adalah untuk orang yang diampuni dosa-dosanya
Suatu saat, salah seorang Tabi’in Senior Wuhaib ibnul Wardi rahimahullah melihat sekolompok orang tertawa secara berlebihan pada hari ‘Idul Fithri, lalu berkatalah beliau,
إنْ كان هؤلاء تُقبل منهم صيامهم، فما هذا فِعلُ الشاكرين، وإنْ كانوا لم يُتقبَّلْ منهم صيامهم فما هذا فعلُ الخائفين.
“Jika mereka termasuk orang-orang yang diterima puasanya,maka bukanlah demikian sikap hamba Allah yang bersyukur, namun jika mereka termasuk orang-orang yang tidak diterima puasanya, maka bukan demikian pula sikap hamba Allah yang takut kepada-Nya”.
***
[serialposts]
Penulis: Ust. Sa’id Abu Ukasyah
Sumber : Muslim.or.id

Tidak ada komentar