WAJIB BERSYUKUR KEPADA ALLAH TA'ALA ATAS ANUGERAH KEMERDEKAAN NKRI


Internasional, Bendera, Indonesia

Bismillah wal hamdulillah wash shalatu was salamu 'ala rasulillah, amma ba'du :

Allahu Akbar! 
Merdeka!

Kewajiban mensyukuri nikmat kemerdekaan NKRI!
Kemerdekaan NKRI termasuk anugerah dan nikmat dari Allah Ta'ala yang terbesar yang Allah anugerahkan kepada kita.
Para pendiri bangsa Indonesia-pun mengakui hal ni, mereka menyatakan bahwa kemerdekaan ini adalah "Atas berkat rakhmat Allah Yang Maha Kuasa".

Kita bisa hidup nyaman, aman, tentram di NKRI selama ini, hal itu tidaklah bisa terlepas dari nikmat kemerdekaan tanah air yang kita cintai ini.

Oleh karena itu wajib kita mensyukuri nikmat kemerdekaan NKRI ini. 
Barangsiapa yang mensyukuri kemerdekaan ini, niscaya Allah Ta'ala akan tambahkan anugerah-Nya kepadanya. 
Namun, barangsiapa yang mengkufurinya, maka Allah Ta'ala ancam dengan adzab-Nya.

Allah Ta'ala berfirman :



وَإِذْ تَأَذَّنَ رَبُّكُمْ لَئِنْ شَكَرْتُمْ لَأَزِيدَنَّكُمْ ۖ وَلَئِنْ كَفَرْتُمْ إِنَّ عَذَابِي لَشَدِيدٌ

"Dan (ingatlah juga), tatkala Tuhan kalian memberitahukan; "Sesungguhnya jika kalian bersyukur, pasti Kami akan menambah (nikmat) kepada kalian, dan jika kalian mengingkari (nikmat-Ku), maka sesungguhnya azab-Ku sangat pedih". (QS. Ibrrahim : 7).

 
Hakekat syukur kepada Allah Ta'ala
Ulama menjelaskan bahwa hakekat syukur itu adalah taat kepada Sang Pemberi nikmat dan menggunakan nikmat-Nya untuk taat kepada-Nya.
Ketaatan adalah seluruh perkara yang dicintai oleh Allah Ta'ala, sedangkan kemaksiataan adalah seluruh perkara yang dimurkai oleh Allah Ta'ala.
Dan sebesar-besar ketaatan kepada Allah Ta'ala adalah tauhid, serta sebesar-besar kemaksiatan adalah syirik!
Semua ketaatan kepada Allah Ta'ala selain tauhid, hakekatnya terbangun di atas tauhid, karena dilakukan dalam rangka menghamba hanya kepada Allah Ta'ala dan meraih ridho dan pahala-Nya semata.
Sedangkan seluruh kemaksiatan selain syirik hakekatnya terdapat semacam kesyirikan didalamnya, karena dalam kemaksiatan ada unsur menghamba kepada hawa nafsu, yaitu mendahulukan selera hawa nafsu daripada keridhoan Allah Ta'ala!

Cara mensyukuri nikmat kemerdekaan NKRI
Mari kita syukuri kemerdekaan NKRI dalam bentuk mengisi lembaran kehidupan kita dengan mengesakan Allah Ta'ala semata (bertauhid) dan taat kepada Allah Ta'ala
serta menghindari menyekutukan Allah Ta'ala (syirik) dan bermaksiat kepada-Nya.


Isilah kemerdekaan ini dengan aktifitas yang dicintai oleh Allah Ta'ala, itulah hakekat ketaatan kepada Allah Ta'ala, dan itulah aktifitas yang bermanfaat di dunia dan di akherat! 
Jadi, mengisi kemerdekaan NKRI dengan ketaatan kepada Allah hakekatnya adalah mengisinya dengan aktifitas yang bermanfaat di dunia dan di akherat! 
Sedangkan kesyirikan (menyekutukan Allah Ta'ala) dan seluruh kemaksiatan hakekatnya adalah bentuk penodaan terhadap kemerdekaan NKRI, mengkufurinya, dan membahayakan kehidupan dunia dan akherat!
Karena kemerdekaan NKRI adalah anugerah Allah Ta'ala, sedangkan menyekutukan-Nya adalah bentuk pelecehan terhadap Allah Ta'ala dan bentuk tidak mensyukuri nikmat-Nya.

Janji Allah Ta'ala kepada Ahli Tauhid yang anti syirik dan taat kepada-Nya!
Simak baik-baik janji Allah Ta'ala bagi orang-orang yang taat kepada-Nya dengan bertauhid dan beriman kepada-Nya serta beramal sholeh, lagi tidak menyekutukan Allah Ta'ala dengan sesuatu apapun (syirik),
Allah Ta'ala berfirman :

وَعَدَ اللَّهُ الَّذِينَ آمَنُوا مِنْكُمْ وَعَمِلُوا الصَّالِحَاتِ لَيَسْتَخْلِفَنَّهُمْ فِي الْأَرْضِ كَمَا اسْتَخْلَفَ الَّذِينَ مِنْ قَبْلِهِمْ وَلَيُمَكِّنَنَّ لَهُمْ دِينَهُمُ الَّذِي ارْتَضَىٰ لَهُمْ وَلَيُبَدِّلَنَّهُمْ مِنْ بَعْدِ خَوْفِهِمْ أَمْنًا ۚ يَعْبُدُونَنِي لَا يُشْرِكُونَ بِي شَيْئًا ۚ وَمَنْ كَفَرَ بَعْدَ ذَٰلِكَ فَأُولَٰئِكَ هُمُ الْفَاسِقُونَ

Dan Allah telah berjanji kepada orang-orang yang beriman di antara kalian dan mengerjakan amal-amal yang shaleh bahwa Dia sungguh-sungguh akan menjadikan mereka berkuasa dimuka bumi, sebagaimana Dia telah menjadikan orang-orang sebelum mereka berkuasa, dan sungguh Dia akan meneguhkan bagi mereka agama yang telah diridhai-Nya untuk mereka, dan Dia benar-benar akan menukar (keadaan) mereka, sesudah mereka dalam ketakutan menjadi aman sentausa. Mereka tetap menyembahku-Ku (bertauhid) dengan tiada mempersekutukan sesuatu apapun dengan Aku. Dan barangsiapa yang (tetap) kafir sesudah (janji) itu, maka mereka itulah orang-orang yang fasik”. (An-Nur : 55)
Sekali lagi, mari kita syukuri kemerdekaan NKRI dalam bentuk mengisi lembaran kehidupan kita dengan mengesakan Allah Ta'ala semata (bertauhid) dan taat kepada Allah Ta'ala
Dan janganlah mengkufuri kemerdekaan ini dengan menyekutukan Allah Ta'ala (syirik) dan bermaksiat kepada-Nya.

Jangan sampai melupakan sejarah kemerdekaan NKRI!
Tidak mungkin Negara Kesatuan Republik Indonesia ini bisa berdiri dan merdeka dari penjajahan para penjajah tanpa pekikan takbir "Allahu Akbar!" yang keluar dari lisan para pahlawan kaum muslimin yang gagah berani rahimahumullah.
Pekikan takbir inilah yang menggentarkan hati para penjajah bumi nusantara yang kita cintai ini.
Berapa banyak tetesan darah pahlawan kaum muslimin rela ditumpahkan untuk meraih kemerdekaan NKRI ini.
Berapa banyak harta kaum muslimin rela dikorbankan agar negera ini bisa merdeka .
Semua ini tercatat dengan tinta emas dalam sejarah kemerdekaan Indonesia, maka tidak patut kita melupakannya.

Nilai Tauhid dalam pekikan Takbir pahlawan kemerdekaan NKRI!
" Allahu Akbar! Merdeka! ", teriakan takbir para pahlawan kemerdekaan, pemimpin kaum muslimin saat berjuang meraih kemerdekaan Indonesia itu hakekatnya adalah kalimat Tauhid, karena Allahu akbar artinya adalah Allah Maha Besar, Allah Maha Agung, tidak ada sesuatu apapun yang bisa menandingi kebesaran dan keagungan-Nya, dan tiada sekutu bagi-Nya, maka dengan kalimat :
" Allahu Akbar! Merdeka! " hakekatnya menolak segala bentuk menyekutukan-Nya, menolak segala macam kesyirikan yang merusak tauhid seorang hamba, menolak segala bentuk penghambaan kepada selain Allah Ta'ala , dan menolak segala bentuk penjajahan setan, hawa nafsu dan para penjajah lainnya, sehingga kita merdeka dengan menghamba dan menyembah kepada Allah Ta'ala semata!

Dan ingatlah, Tauhid itu Ketuhanan Yang Maha Esa yang merupakan dasar negara kita, NKRI yang kita cintai ini, sedangkan syirik adalah lawan dari tauhid.

Semoga Allah Ta'ala senantiasa menjaga NKRI ini dengan menganugerahkan kepada kita dan kepada para pemimpin kita anugerah tauhid dan keimananan yang sempurna, keamanan serta kesejahteraan. Amiin.

Wallahu a'lam.

Tidak ada komentar